Veritas

Angka Kematian COVID India 10 Kali dari yang Dilaporkan

Penelitian–yang menganalisis data dari awal pandemi hingga Juni-– menunjukkan bahwa antara 3,4 juta dan 4,7 juta orang telah meninggal karena virus tersebut. Jumlah kematian resmi India lebih dari 414.000, yang tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat 609.000 kematian dan Brasil 542.000.

JERNIH—Jumlah kematian akibat virus corona di India diyakini 10 kali lebih tinggi dari hampir 415.000 kematian yang dilaporkan pihak berwenang. Angka itu besar kemungkinan menjadikannya bencana kemanusiaan terburuk di negara itu sejak kemerdekaan, kata sebuah kelompok riset AS, Selasa lalu.

Perkiraan studi The Center for Global Development adalah yang tertinggi untuk ‘pembantaian COVID’ di negara Asia Selatan berpenduduk 1,3 miliar orang itu, yang muncul dari gelombang dahsyat dipicu varian Delta pada April dan Mei lalu.

Penelitian–yang menganalisis data dari awal pandemi hingga Juni-– menunjukkan bahwa antara 3,4 juta dan 4,7 juta orang telah meninggal karena virus tersebut. “Kematian yang sebenarnya mungkin dalam beberapa juta, bukan ratusan ribu, membuat ini bisa dibilang sebagai tragedi kemanusiaan terburuk di India sejak pemisahan dan kemerdekaan,” kata para peneliti.

Jumlah kematian resmi India lebih dari 414.000, yang tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat 609.000 kematian dan Brasil 542.000.

Para ahli telah meragukan jumlah korban India selama berbulan-bulan, menyalahkan layanan kesehatan yang tertekan daripada informasi yang salah yang disengaja.

Beberapa negara bagian India telah merevisi jumlah korban virus mereka dalam beberapa pekan terakhir, menambahkan ribuan kematian akibat “simpanan”. Laporan pusat tersebut didasarkan pada perkiraan “kematian berlebih,” jumlah orang tambahan yang meninggal dibandingkan dengan angka sebelum krisis.

Para penulis–termasuk Arvind Subramanian, mantan kepala penasihat ekonomi pemerintah–melakukan ini sebagian dengan menganalisis pendaftaran kematian di beberapa negara bagian, serta studi ekonomi nasional yang berulang.

Para peneliti, yang juga termasuk pakar Universitas Harvard, mengakui bahwa memperkirakan kematian dengan keyakinan statistik itu sulit. “(Tetapi) semua perkiraan menunjukkan bahwa jumlah kematian akibat pandemi kemungkinan akan lebih besar dari jumlah resmi,” kata mereka.

‘Spekulatif’

Christophe Guilmoto, seorang spesialis demografi India di Institut Penelitian untuk Pembangunan Prancis, bulan ini memperkirakan bahwa jumlah kematian mendekati 2,2 juta pada akhir Mei.

Tingkat kematian India per satu juta hampir setengah dari rata-rata dunia dan Guilmoto mengatakan “angka yang begitu rendah, bertentangan dengan tingkat keparahan krisis yang telah melanda sebagian besar keluarga India di seluruh negeri.”

Tim Guilmoto menyimpulkan bahwa hanya satu kematian akibat virus corona yang tercatat. Sebuah model oleh Institute for Health Metrics and Evaluation yang berbasis di AS memperkirakan bahwa jumlah korban COVID bisa lebih dari 1,25 juta.

Kementerian Kesehatan India bulan lalu mengecam majalah The Economist karena menerbitkan cerita yang mengatakan kelebihan kematian antara lima dan tujuh kali lebih tinggi dari jumlah resmi, menyebutnya “spekulatif” dan “salah informasi.”

Sebuah laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)  pada bulan Mei mengatakan hingga tiga kali lebih banyak orang meninggal di seluruh dunia selama pandemi – dari virus corona atau penyebab lain — daripada yang ditunjukkan oleh statistik resmi. {AFP/Asia Times}

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close