Veritas

Penelitian MIT: Virus Corona Mungkin Bisa Mengubah DNA Manusia

Beberapa peneliti telah meminta Jaenisch untuk mencabut makalah tersebut karena dapat memengaruhi kepercayaan orang terhadap vaksin baru. “Pracetak ini telah menarik perhatian kelompok anti-vaksin,” kata seorang komentator di biorxiv.org, tempat studi tersebut diposting.

JERNIH–Seorang ahli biologi terkemuka yang timnya baru-baru ini menemukan bahwa virus corona yang menyebabkan Covid-19 mungkin dapat memasukkan gennya ke dalam DNA manusia, mengatakan tidak ada alasan untuk mengkhawatirkan vaksin yang meniru proses infeksi.

Penemuan Profesor Rudolf Jaenisch dan peneliti di Massachusetts Institute of Technology, mengatakan, vaksin mRNA, termasuk yang dibuat oleh Pfizer / BioNTech dan Moderna, bekerja dengan cara yang mirip dengan virus untuk memicu respons kekebalan.

Namun dia mengatakan “sama sekali tidak ada bukti” bahwa vaksin ini akan mengubah DNA manusia.

Jaenisch, seorang pelopor di bidang transgenik, menambahkan bahwa jika mereka ditemukan melakukannya, itu mungkin hal yang baik, mengatakan: “Orang dapat berspekulasi bahwa integrasi seperti itu, jika memang terjadi, dapat menghasilkan ekspresi yang lebih jangka panjang bagi antigen (zat yang menyebabkan sistem kekebalan membuat antibody) dan karenanya bermanfaat.”

Meskipun beberapa peneliti mengatakan temuan itu tidak terduga dan secara fundamental dapat mengubah pemahaman kita tentang virus, Jaenisch mengatakan itu tidak boleh digunakan sebagai argumen untuk menentang vaksinasi.

Vaksin mRNA hanya menggunakan bagian dari gen virus yang dikenal sebagai messenger RNA, bukan seluruh urutannya. Karena segmen gen ini tidak menyertakan komponen yang penting untuk fungsi virus, efek samping seperti memicu mutasi yang tidak diinginkan pun harus minimal.

Namun Jaenisch mengakui bahwa “pada saat ini kami tidak memiliki banyak informasi” mengenai pertanyaan-pertanyaan tertentu mengenai keamanan vaksin mRNA, seperti apakah penelitian lebih lanjut harus dilakukan sebelum vaksinasi massal di seluruh negara.

“Efek jangka panjang: tidak ada data dan ini hanya spekulasi,”kata dia.

Kehati-hatian Jaenisch mencerminkan dilema dalam komunitas penelitian saat menggunakan teknologi baru untuk melawan virus corona. Sebelum pandemi, dan meskipun telah dilakukan upaya puluhan tahun, tidak ada vaksin mRNA yang menyelesaikan uji klinis. Tetapi sekarang vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna telah menyelesaikan prosesnya.

Program vaksinasi skala besar saat ini di banyak negara sejauh ini hanya mendapat otorisasi untuk penggunaan darurat.

Risiko vaksin mRNA akan mengubah DNA manusia dan menyebabkan penyakit tak terduga, jelas lebih kecil dibandingkan dengan kerusakan katastropik yang disebabkan oleh pandemi yang sedang berlangsung. Tetapi ada kekhawatiran di komunitas perawatan kesehatan tentang keamanan teknologi dan potensi efek samping, terutama dalam jangka panjang.

Dalam survei terhadap hampir 1.000 petugas kesehatan (kebanyakan dokter) di Hong Kong minggu lalu, hanya 22 persen yang mengatakan mereka akan menggunakan vaksin Pfizer / BioNTech, dengan mayoritas lebih memilih vaksin yang dibuat dengan metode yang lebih tradisional.

Studi MIT, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, mendapat perhatian besar dalam komunitas riset global.

Pemenang Hadiah Nobel David Baltimore mengatakan kepada majalah “Science” bahwa hasilnya “mengesankan”. Virus corona dianggap tidak berbahaya bagi DNA manusia, karena gennya tidak dapat memasuki inti sel, tempat DNA itu disimpan.

Beberapa peneliti telah meminta Jaenisch untuk mencabut makalah tersebut karena dapat memengaruhi kepercayaan orang terhadap vaksin baru. “Pracetak ini telah menarik perhatian kelompok anti-vaksin,” kata seorang komentator di biorxiv.org, tempat studi tersebut diposting.

Beberapa mempertanyakan validitas temuan mereka. Penemuan itu dibuat dalam cawan petri, dan apa yang sebenarnya terjadi dalam tubuh manusia bisa sangat berbeda, menurut beberapa kritikus.

Vaksin mRNA sejauh ini merupakan senjata paling kuat dan efektif melawan virus corona, menjanjikan tingkat kemanjuran lebih dari 90 persen.

Vaksin dapat mengirimkan gen virus ke dalam berbagai jenis sel manusia dan mengubahnya menjadi pabrik yang memproduksi protein lonjakan virus. Sistem kekebalan kita kemudian mengingat protein unik ini dan melakukan respons yang cepat dan tepat saat bertemu dengan virus yang sebenarnya.

Tetapi jika gen virus yang dibawa oleh vaksin mRNA dapat masuk ke inti melalui mekanisme yang sebelumnya tidak diketahui yang dijelaskan oleh studi baru, ada kemungkinan hal itu dapat mengubah DNA kita dan menyebabkan mutasi yang tidak terduga.

Di bawah pedoman yang digunakan di banyak negara, vaksin mRNA dapat dianggap sebagai terapi gen.

Alasan penting mengapa dapat menerima persetujuan penggunaan darurat di negara-negara ini adalah karena para pengembang vaksin berjanji bahwa produk mereka tidak akan mengacaukan DNA manusia.

MRNA memiliki struktur untai tunggal dan diyakini hancur dengan cepat setelah memasuki sel–yang berarti diperlukan dua suntikan vaksin untuk memperkuat efeknya.

Studi Jaenisch menemukan bahwa gen virus dapat menggunakan LINE-1, enzim umum dalam tubuh manusia, untuk masuk ke dalam nukleus dan memasukkan dirinya ke dalam DNA kita. Nukleus dilindungi oleh membran lipid, tetapi tidak sepenuhnya tertutup, memungkinkan bahan masuk dan keluar dengan bantuan beberapa agen seperti LINE-1.

Jaenisch dan rekannya yakin temuan mereka dapat menjelaskan mengapa beberapa pasien yang pulih terus melepaskan gen virus.

Beberapa dari pasien ini dinyatakan positif berbulan-bulan setelah lenyapnya semua gejala. Jika DNA mereka telah dimodifikasi oleh virus, mereka dapat menghasilkan materi genetik yang terkait dengan virus untuk waktu yang lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut para peneliti.

Banyak virus dapat mengubah DNA kita. HIV, misalnya, dapat membajak inti sel dan mengubah sel menjadi tanaman penghasil virus.

Beberapa peneliti percaya bahwa enzim LINE-1 sebenarnya adalah sisa dari virus mirip HIV yang menginfeksi manusia purba dan gennya terintegrasi dengan DNA para penyintas untuk menjadi bagian dari tubuh kita saat ini.

Profesor Gao Daxing, seorang peneliti di Key Laboratory of Innate Immunity and Chronic Disease in Anhui, Cina, mengatakan vaksin tradisional menggunakan jenis virus yang tidak aktif, dan dokter mengetahui lebih banyak tentang risiko keamanan dan efek sampingnya berkat data selama puluhan tahun.

Tapi vaksin tradisional ini sedang berjuang keras dalam pandemi global. Produksi dosis tradisional memerlukan fasilitas yang dijaga dengan standar keamanan hayati yang tinggi karena mereka harus menumbuhkan virus di laboratorium sebelum mematikannya untuk membuat vaksin.

Virus ini juga bermutasi secara konstan, dan perlu waktu berbulan-bulan bagi pengembang vaksin untuk mengejar strain baru menggunakan teknologi lama.

Peluncuran vaksin mRNA secara besar-besaran, sebagian besar di negara-negara Barat, merupakan “eksperimen besar”, kata Gao. Vaksin baru dapat diproduksi secara massal dengan lebih mudah dan diperbarui dengan cepat untuk melawan mutasi.

Data yang dikumpulkan dari program vaksinasi ini akan membantu meningkatkan produk masa depan.

“Produk saat ini adalah versi 1. Mungkin ada masalah ini atau itu. Tapi segalanya akan menjadi lebih baik dengan peningkatan ke versi 2, 3 atau lebih, ”kata Gao. Vaksin mRNA mungkin merupakan jalan menuju masa depan. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close