Crispy

Kebrutalan Terhadap Imigran Kian Merajalela di Perbatasan Uni Eropa

Migran dan pencari suaka diburu, dikembalikan ke zona yang ditentukan, dibiarkan kelaparan, dan dalam banyak kasus diusir tanpa akses ke prosedur hukum.

JERNIH– Kesepakatan 2016 antara UE dan Turki, dan penutupan rute Balkan barat, menahan masuknya para pengungsi Suriah ke Eropa secara besar-besaran. Tapi ceritanya tidak berakhir di situ.

Pada tahun-tahun berikutnya, sikap keras kepala Eropa dalam masalah migrasi massal telah menyebabkan negara-negara anggota UE di perbatasan luar Eropa memulihkan kendali atas perbatasan mereka dengan menggunakan kekerasan dan nyaris tanpa hukum.  Aparat pengawas perbatasan eksternal UE sekarang merupakan gabungan dari pendekatan tidak teratur yang direkayasa untuk menghindari UE dan aturan perbatasan eksternal internasional. Komisi Eropa hampir tidak memiliki pengawasan atas apa yang sebenarnya terjadi.

Sementara kekerasan merajelela di perbatasan. Perburuan dengan anjing, pemukulan dan penyiksaan, pengusiran dan bias rasial yang selalu terukir dalam budaya kepolisian dan kontrol perbatasan, mengikis fondasi moral yang seharusnya dari Komunitas Eropa yang seharusnya beradab. September ini, orang Eropa memiliki kesempatan singkat untuk melakukan sesuatu yang lebih baik karena Komisi Eropa tengah mempertimbangkan apakah akan melembagakan mekanisme pemantauan perbatasan independen.

Tetapi pertama-tama, kita harus mengingatkan diri kita sendiri mengapa alat seperti itu diperlukan.

Pada tahun 2016, Hongaria telah memberlakukan sistem zona transit yang berfungsi di luar kewenangan hukum UE. Migran dan pencari suaka diburu, dikembalikan ke zona yang ditentukan, dibiarkan kelaparan , dan dalam banyak kasus diusir tanpa akses ke prosedur hukum.

Tuduhan kekerasan sistematis dan terorganisasi, serta tekanan oleh polisi perbatasan Kroasia telah muncul berulang kali. Menyusul pengaduan dari dalam polisi perbatasan tentang perintah dari atasan untuk melakukan tindakan ilegal, pada Maret 2019 ombudswoman Kroasia meminta pihak berwenang untuk membuka penyelidikan.

Di Mediterania, otoritas Italia dan Malta telah menyalahgunakan aturan hukum maritim internasional dengan begitu keras, sehingga mereka akhirnya menggunakan armada kapal pribadi dan penyelundup manusia dalam upaya mereka untuk mengekang penyeberangan melalui Mediterania tengah. Italia telah didukung oleh UE untuk menyiapkan refoulement dengan sistem proxy, yang memungkinkan penjaga pantai Libya menarik kembali ribuan orang yang berangkat dari pantainya untuk melarikan diri dari zona perang.

Tahun ini Yunani dikecam keras karena melakukan pengusiran tidak teratur terhadap ribuan migran dari perbatasan teritorial dan maritimnya ke Turki. Perdana menteri Yunani mengkarakterisasi tuduhan ini sebagai “informasi yang salah”, tetapi bukti dan banyaknya laporan telah dianggap kredibel oleh Badan Pengungsi PBB.

Sistem yang diberlakukan oleh komisi untuk membantu negara-negara anggota dalam kendali perbatasan – dijalankan oleh Frontex – telah menghadapi kekurangan sistemik yang berulang dalam mengamankan pengawasan yang diperlukan.

Di atas kertas, Frontex harus bisa memberikan gambaran realistis tentang apa yang terjadi di lapangan. Namun sistem pelaporannya–menurut organisasi hak asasi manusia, belum efisien. Selain itu, ketiadaan laporan terlalu sering disajikan sebagai bukti bahwa tidak ada cukup bukti.

Ditekan tentang masalah ini dalam pertemuan di parlemen Eropa pada 6 Juli, Komisaris Uni Eropa untuk urusan dalam negeri, Ylva Johansson, menjawab bahwa komisi tersebut tidak memiliki kewenangan untuk menyelidiki tuduhan tentang pelanggaran di perbatasan luar. Namun dia menambahkan bahwa inilah waktu yang tepat untuk “mempertimbangkan apakah kita juga perlu menerapkan mekanisme baru untuk memantau dan memverifikasi laporan penolakan”.

Waktunya memang benar. Pada tanggal 23 September, Komisi sedang mempersiapkan untuk merilis proposal kerangka kerja baru untuk merombak penerimaan imigran dan rezim suaka UE. Dan jika Johansson menindaklanjuti pernyataannya, mekanisme pemantauan perbatasan baru dan semua adaptasi yang diperlukan dari perangkat hukum terkait dapat difasilitasi dalam proposal ini.

Frontex tidak bisa menjadi bagian dari solusi. Badan tersebut telah gagal memberikan sistem pemantauan yang kuat saat tumbuh dengan cepat dan menuntut anggaran Uni Eropa yang besar.

Mekanisme pemantauan independen ini harus didasarkan pada lembaga-lembaga nasional yang sudah ada dan benar-benar independen yang memiliki keahlian dan, dalam banyak kasus, mandat untuk melakukan penyelidikan tersebut. Negara-, tetapi bukan ombudsman nasional yang dikendalikan oleh pemerintah dan mekanisme pencegahan nasional terhadap penyiksaan dan perlakuan buruk, secara langsung dan hanya bertanggung jawab kepada parlemen nasional, dapat diberdayakan oleh komisi untuk menyoroti pelanggaran hukum di perbatasan Eropa.

Tuntutan untuk mekanisme pemantauan independen mungkin terdengar kecil atau birokratis. Dan itu bukan solusi pasti untuk krisis ini. Tetapi bertahun-tahun saya melaporkan hal ini telah memperjelas bahwa Eropa membutuhkan badan tepercaya untuk memulihkan supremasi hukum.

Ini bukan hanya tentang mendaftarkan pelanggaran atau membela hak asasi manusia sambil membuat polisi perbatasan bertanggung jawab. Ini juga tentang menghentikan penyalahgunaan politik dan persenjataan migrasi sebagai masalah oleh UE dan negara-negara pihak ketiga. Ini akan membantu orang Eropa menggambar kembali batas-batas demokrasi di mana kekuasaan eksekutif dapat dijalankan. Berlawanan dengan pemikiran konvensional, mekanisme pemantauan yang terencana dengan baik, independen dan efektif akan menguntungkan negara anggota dan tidak bertentangan dengan kepentingan mereka.

Krisis telah berlangsung terlalu lama dan komisi harus berhenti menutup mata terhadap apa yang terjadi. Saatnya Johansson beraksi sekarang. [Apostolis Fotiadis/The Guardian]

• Apostolis Fotiadis adalah jurnalis lepas yang menulis tentang hak-hak migran, konflik etnis, dan pergerakan penduduk di Balkan

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close