SanusVeritas

Seputar Varian Delta, Virus Corona yang Kini Merajalela di Dunia

Para peneliti menemukan, varian Delta lebih baik dalam menghindari netralisasi daripada versi virus COVID-19 sebelumnya dari awal pandemi. Delta juga lebih tahan terhadap netralisasi daripada varian Alpha, yang pertama kali terdeteksi di Inggris tahun lalu.

JERNIH– COVID-19 Varian Delta pertama kali terdeteksi di India pada Oktober 2020, membantu memicu lonjakan kasus yang menghancurkan, hingga mencatat rekor infeksi dan kematian baru. Delta kini telah menyebar ke lebih dari seratus negara.

Negara-negara yang sebelumnya mampu mempertahankan kasus COVID-19 relatif rendah seperti Indonesia, Australia, dan sebagian Afrika kini mengalami rekor pertumbuhan infeksi dari varian yang lebih menular, tulis The Wall Street Journal.

Di Amerika Serikat, varian Delta pertama kali terdeteksi pada Maret 2021. Pada pertengahan Juli virus itu menyumbang tiga perempat kasus COVID-19. Delta telah menggantikan varian Alpha, yang sampai saat ini merupakan versi virus yang paling luas tersebar di AS. Dampaknya sangat terasa di beberapa bagian negara dengan tingkat vaksinasi yang rendah, di mana jumlah kasus dan rawat inap melonjak.

Varian Delta menyumbang 83 persen dari semua kasus AS, menurut perkiraan terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. Sementara itu, individu yang tidak divaksinasi merupakan lebih dari 95 persen dari semua pasien rawat inap.

Apa yang membuat varian Delta lebih menular?

Para peneliti meyakini varian Delta sekitar 50 persen lebih mudah menular daripada varian Alpha. Artinya, rata-rata pasien akan menginfeksi 50 persen lebih banyak kontak. Alpha sendiri diperkirakan 50 persen lebih menular daripada versi virus sebelumnya.

The Wall Street Journal mencatat, peningkatan penularan Delta didorong oleh kombinasi unik dari mutasi, perubahan pada kode genetik virus yang memengaruhi struktur dan fungsinya. Beberapa mutasi Delta yang paling merusak memengaruhi protein lonjakannya, yang digunakan virus untuk menempel dan menginfeksi sel manusia.

Mutasi tersebut dapat membuat virus lebih baik dalam mengikat sel, serta membantunya menghindari antibodi, yang digunakan sistem kekebalan manusia untuk menetralisasi virus.

Bagaimana mutasi Delta memengaruhi protein lonjakan?

Model yang dibuat oleh Robert F. Garry, seorang ahli virologi di Universitas Tulane di New Orleans, Louisiana, AS, menggambarkan salah satu dari tiga subunit protein lonjakan. Itu menunjukkan bagian-bagian penting dari protein yang dipengaruhi oleh mutasi varian Delta.

Lokasi-lokasinya memberikan petunjuk tentang bagaimana mutasi dapat meningkatkan fungsi Delta. Varian itu memiliki mutasi unik, serta yang ditemukan di versi lain dari virus COVID-19.

Seberapa efektif vaksin melawan varian Delta?

Terlepas dari mutasi Delta, penelitian menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 efektif dalam mencegah penyakit serius pada orang-orang yang terpapar varian tersebut.

Vaksin bekerja dengan merangsang tubuh untuk menghasilkan antibodi yang ditargetkan untuk patogen tertentu, seperti virus COVID-19. Setelah vaksinasi, antibodi tetap berada di sistem tubuh manusia. Jika tubuh terinfeksi virus yang sebenarnya, antibodi akan siap melawannya sebelum dapat menyebabkan penyakit.

Saat ini berbagai vaksin COVID-19 resmi dibuat berdasarkan versi virus corona yang beredar tahun lalu, sebelum varian Delta muncul. Beberapa ahli khawatir bahwa mutasi baru pada protein lonjakan Delta dapat mempersulit antibodi yang diproduksi vaksin untuk mengenali dan menetralisir varian tersebut.

Menurut The Wall Street Journal, salah satu cara untuk mengukur kemampuan virus menghindari vaksin adalah dengan mengambil antibodi dari pasien yang telah divaksinasi dan menggabungkannya dengan virus sebenarnya di laboratorium, kemudian mengukur seberapa banyak virus yang dinetralisasi.

Dalam studi yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, Dr. Akiko Iwasaki, ahli imunologi di Universitas Yale di New Haven, Connecticut, AS, dan para rekannya menggunakan teknik tersebut untuk membandingkan seberapa baik varian virus COVID-19 yang berbeda dapat menahan netralisasi vaksin. Sampel darah dikumpulkan dari pasien-pasen yang telah menerima vaksin mRNA, teknologi yang digunakan dalam vaksin merek Pfizer dan Moderna.

Para peneliti menemukan, varian Delta lebih baik dalam menghindari netralisasi daripada versi virus COVID-19 sebelumnya dari awal pandemi. Delta juga lebih tahan terhadap netralisasi daripada varian Alpha, yang pertama kali terdeteksi di Inggris tahun lalu. Namun, Delta tidak cukup resisten seperti varian Gamma yang pertama kali ditemukan di Brasil atau varian Beta dari Afrika Selatan.

Studi dunia nyata mendukung temuan dari laboratorium tersebut. Vaksin resmi AS agak kurang efektif dalam mencegah infeksi dari varian Delta daripada melawan versi virus COVID-19 yang sudah ada. Namun, vaksin resmi AS masih menawarkan perlindungan yang cukup besar terhadap penyakit parah dan rawat inap.

Penelitian terhadap hampir 20 ribu orang yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine menemukan bahwa setelah dua dosis, vaksin Pfizer 88 persen efektif dalam mencegah penyakit bergejala yang disebabkan oleh Delta dan 94 persen efektif terhadap varian Alpha.

Analisis terhadap lebih dari 14 ribu kasus Delta oleh badan kesehatan masyarakat Inggris menemukan bahwa dua dosis vaksin Pfizer mengurangi risiko rawat inap hingga 96 persen.

Terlepas dari efektivitas vaksin, perlindungan yang mereka berikan semakin berkurang seiring waktu. Para pejabat kesehatan masyarakat menduga orang-orang pada akhirnya akan membutuhkan dosis vaksin penguat untuk mempertahankan kekebalan mereka.

Orang-orang yang divaksinasi yang terinfeksi masih dapat menularkan virus ke orang lain. Mengutip tingkat penularan Delta, The Wall Street Journal mencatat, CDC merekomendasikan bahwa orang-orang yang divaksinasi sebaiknya tetap memakai masker di dalam ruangan di beberapa wilayah tertentu Amerika Serikat. [The Wallstreet Journal]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close