SolilokuiVeritas

Untuk Trump, Hamas dan Bibi, Selalu Tentang 6 Januari

Selama 12 tahun terakhir Bibi memiliki satu misi–untuk menjaga Hamas dan Otoritas Palestina tetap lemah dan terpecah sehingga dia bisa datang ke Kongres AS setiap tahun dan berkata, “Oh, astaga, saya ingin berdamai, tapi kami tidak memiliki pasangan di sisi lain. Palestina lemah dan terpecah.”

Oleh   : Thomas L. Friedman*

JERNIH– Ada banyak cara untuk memahami apa yang terjadi hari ini antara Hamas dan Perdana Menteri Bibi Netanyahu dari Israel, tetapi saya lebih suka memikirkannya seperti ini: mereka masing-masing memiliki momen 6 Januari mereka sendiri.

Thomas Friedman

Sama seperti massa yang dilepaskan oleh Presiden Donald Trump untuk menggeledah Capitol kita pada 6 Januari dalam upaya terakhir untuk membatalkan hasil pemilihan dan mencegah pemersatu menjadi presiden, maka Bibi dan Hamas masing-masing mengeksploitasi atau memelihara massa mereka sendiri untuk mencegah pemerintah persatuan nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya muncul di Israel – sebuah kabinet yang untuk pertama kalinya akan menyertakan orang Yahudi Israel dan Muslim Arab Israel bersama-sama.

Seperti Trump, Bibi dan Hamas mempertahankan kekuasaan dengan menginspirasi dan menunggangi gelombang permusuhan kepada “yang lain”. Mereka beralih ke taktik ini kapan pun mereka berada dalam masalah politik. Memang, mereka masing-masing telah menjadi mitra paling berharga bagi satu sama lain dalam taktik itu sejak Netanyahu pertama kali terpilih sebagai perdana menteri pada tahun 1996–di belakang gelombang bom bunuh diri Hamas.

Tidak, Hamas dan Bibi tidak (saling) bicara. Mereka tidak perlu melakukannya. Mereka masing-masing memahami apa yang dibutuhkan pihak lain untuk tetap berkuasa dan secara sadar atau tidak berperilaku untuk memastikan bahwa mereka mewujudkannya.

Tayangan ulang terbaru dari pertunjukan buruk mereka yang telah berlangsung lama terjadi sekarang karena keduanya menatap terobosan luar biasa yang terbentuk antara orang Yahudi Israel dan Muslim Arab Israel–dan, seperti massa pro-Trump pada 6 Januari, mereka ingin menghancurkan kemungkinan itu, sebelum sebuah perubahan politik bisa menghancurkan mereka secara politik.

Untuk memahami mengapa saya begitu yakin akan hal ini, saya perlu membawa Anda kembali ke sekitar 10 hari lalu, ke kolom yang saya tulis sebelum ledakan ini terjadi. Itu dimulai dengan saya mengingatkan pembaca bahwa saya mengamati tren dalam konflik Israel-Palestina dengan sangat dekat, karena saya percaya perjuangan mereka sering kali menunjukkan tren yang lebih luas dalam politik Barat–tidak seperti apa itu Off Broadway to Broadway. Banyak hal–pembajakan maskapai penerbangan, bom bunuh diri, pembangunan tembok, lone wolf terorisme– disempurnakan di sana terlebih dahulu dan kemudian datang ke Broadway.

Apa yang baru saja saya tulis 10 hari yang lalu adalah: “Hai, teman-teman! Lihat apa yang membuka Off Broadway! Mungkin itu akan datang ke Amerika! ”

Dan inilah yang membuka: Setelah pemilihan keempat Israel, dan kegagalan Netanyahu untuk membentuk pemerintahan, koalisi persatuan nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya terbentuk di Israel–di bawah kepemimpinan Yair Lapid yang sekuler-sentris dan Naftali Bennett yang kanan-agamais. Mereka hampir membentuk kabinet yang akan mencakup baik orang Yahudi Israel dan, untuk pertama kalinya, partai Islam Arab-Israel.

Berikut adalah tajuk utama di surat kabar Israel, “Haaretz” dari Minggu 9 Mei lalu, tepat sebelum konflik terakhir Hamas-Israel meletus: “Pembicaraan Koalisi Israel: Partai Bennett Berharap untuk Membentuk Pemerintah ‘Minggu Ini,’ Setelah Bertemu Dengan Pemimpin Islam.”

Cerita selanjutnya mengatakan bahwa, “Bennett bertemu dengan Ketua United Arab List, Mansour Abbas, Minggu, memimpin anggota partainya untuk percaya bahwa pemerintah dapat dibentuk ‘minggu ini,’ mengakhiri kebuntuan politik Israel setelah empat pemilihan umum dalam waktu kurang dari dua tahun.”

United Arab List, juga dikenal sebagai Raam, yang dipimpin Mansour Abbas adalah sebuah partai “gerakan Islam” Arab Israel yang berasal dari ranah luas politik Islam, sama dengan yang dilakukan Hamas, kecuali bahwa ia tidak melakukan kekerasan; partainya mengakui keberadaan Israel; dan difokuskan untuk meraih orang Arab Israel–terutama Muslim Badui–lebih banyak sumber daya, lebih banyak polisi, dan lebih banyak pekerjaan untuk kota-kota dan lingkungan mereka di Israel, seperti yang dilakukan oleh partai-partai Yahudi ultra-Ortodoks Israel.

Abbas telah memisahkan diri dari koalisi partai-partai Arab Israel—Joint List, yang lebih fokus pada nasionalisme Palestina – dan memenangkan empat kursi sendiri untuk mendorong agendanya. Dan karena baik koalisi Netanyahu maupun koalisi oposisi yang muncul, yang dipimpin oleh Lapid dan Bennett, tidak memiliki cukup suara untuk membentuk pemerintahan, empat kursi Abbas menjadikannya raja politik Israel. Netanyahu mencoba untuk bersikap adil pada awalnya, tetapi sebuah faksi kecil yang secara terbuka sangat rasis, anti-Arab dalam koalisi Bibi (Bibi’s Proud Boys) menolak untuk duduk dalam kabinet bersama orang-orang Arab Israel.

Itulah yang memberi oposisi yang muncul–koalisi persatuan nasional–kesempatan untuk membentuk pemerintahan luas yang untuk pertama kalinya akan mencakup partai-partai Zionis pro-pemukim sayap kanan, partai-partai progresif sekuler sayap kiri dan partai Arab Israel pro-Islamis–dan mungkin, pada akhirnya, bahkan partai-partai Arab sekuler.

Itu akan merusak cetakan politik Israel selamanya. Dan itulah mengapa lawan lokal bergaya 6 Januari –di Israel dan Hamas–bertekad untuk meledakkannya.

Jika tidak, hal itu mungkin mengarah pada kemajuan dan integrasi yang lebih baik antara orang Yahudi dan Arab, dan upaya untuk mengatasi pengangguran dan penghinaan, terutama di kalangan pemuda Arab Israel, dan tidak memperburuk mereka.

Ini soal siapa memerintah. Dan siapa yang memimpin pemerintahan sangatlah penting–terutama dalam hubungan antara Yahudi Israel dan Arab. Pikirkan ini: selama pandemi, pada Maret 2020, Haaretz melaporkan bahwa pekerja medis Arab Israel-lah yang sangat penting untuk memungkinkan warga Yahudi Israel selamat dari virus korona. “Menurut angka resmi … 17 persen dokter Israel, 24 persen perawatnya, dan 47 persen apotekernya adalah orang Arab,”tulis Haaretz.

Jadi, jika lain kali seseorang memberi tahu Anda bahwa Israel adalah negara yang murni rasis dan anti-Arab, pikirkan tentang angka-angka itu. Tetapi jika lain kali seseorang memberi tahu Anda bahwa Israel adalah surga bagi warga Arabnya dan bahwa mereka tidak boleh mengeluh, pikirkan kutipan dari kisah Haaretz ini. Ini dari Dr. Suad Haj Yihye Yassin, yang telah kembali dari shift panjang menyelamatkan orang Arab dan Yahudi Israel dari Covid-19 di rumah sakitnya di Tel Aviv dan baru saja mendengar Netanyahu mengesampingkan pembentukan pemerintahan yang mencakup orang Arab Israel.

“Ketika saya pulang dari ruang gawat darurat, setelah saya memberikan segalanya untuk merawat semua orang,” katanya, “dan mendengar perdana menteri mengatakan bahwa kita harus membentuk pemerintah persatuan nasional untuk menangani krisis – tetapi tanpa orang Arab, seolah-olah kita adalah warga negara kelas dua–itu menyakitkan. Mengapa kami boleh berada di garis depan di rumah sakit yang menangani korona, tetapi tidak sah bagi kami untuk berada di pemerintahan?”

Itulah mengapa sangat penting untuk memiliki koalisi persatuan nasional sejati yang memerintah Israel, mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu sebagai perdana menteri dan secara fundamental menantang narasi Hamas bahwa satu-satunya harapan bagi orang Arab Israel adalah penghancuran negara Yahudi.

Dan itulah mengapa kolom yang saya kerjakan pada hari Senin lalu berencana untuk berkata, “Hai, teman-teman! Lihat apa yang sedang diputar Off Broadway! Mungkin itu bisa datang ke Broadway! ”

Saya akan menyatukannya dengan pendirian berani Liz Cheney melawan Kebohongan Besar Donald Trump dan bertanya-tanya apakah faksi Republik yang memisahkan diri suatu hari nanti akan bekerja dengan Biden untuk benar-benar menyembuhkan Amerika pasca-pandemi dan membantu mengesahkan undang-undang yang kita butuhkan untuk berkembang di abad ke-21.

Tapi kemudian, sekitar jam 10 pagi, salah satu editor saya menelepon untuk menanyakan pendapat saya tentang pertempuran yang baru saja meletus di Israel antara orang Israel dan Palestina dan antara Hamas dan Israel – dan bukankah seharusnya saya berpikir untuk menulis kolom darurat tentang itu? ?

Saya menyadari bahwa tidak mungkin untuk mengabaikannya. Tetapi di kolom itu Senin lalu saya memperingatkan bahwa Netanyahu–yang putus asa untuk tetap berkuasa dan menghindari kemungkinan masuk penjara jika dia terbukti bersalah dalam persidangan korupsi saat ini—akan berupaya untuk membuat agar koalisi itu tak terwujud dan bahkan menyatakan bahwa ini bukan waktunya untuk perubahan dalam kepemimpinan.

Dan dalam 48 jam, pertempuran itulah yang terjadi. Bibi menakuti Bennett agar tidak membentuk koalisi dengan partai Arab Israel, belum lagi orang-orang Israel sentris dan progresif, dan Mansour Abbas ditempatkan dalam situasi yang mustahil oleh Hamas dengan terlihat seperti dia bekerja sama dengan orang-orang Yahudi Israel yang terus menghajar orang-orang Palestina dari Yerusalem ke Gaza .

Jadi pembicaraan koalisi alternatif benar-benar berantakan. Sekali lagi, masa lalu mengubur masa depan.

Akankah selalu demikian? Terlalu cepat untuk diucapkan. Karena masing-masing juga salah menghitung biaya tindakan mereka sampai taraf tertentu.

Pengikut sayap kanan Netanyahu, dan polisi, bertindak terlalu jauh dalam memusuhi dan menindak orang-orang Palestina di Yerusalem, tepat pada salah satu momen paling sensitive–hari raya Muslim di akhir Ramadan dan setelah Otoritas Palestina memutuskan untuk menunda pemilihan. Kemarahan orang-orang Palestina di Yerusalem menambah bahan bakar tidak hanya pada kekerasan di kota itu, tetapi juga menyalakan perselisihan antara orang Arab Israel dan Yahudi Israel di kota-kota Israel–yang benar-benar berbahaya bagi stabilitas Israel.

Sementara itu, Yahya Sinwar, pemimpin Hamas, tampaknya benar-benar mabuk dengan gagasan bahwa dengan melemparkan roket Hamas ke Yerusalem, di tengah bentrokan Yahudi-Arab di sana, dia dalam satu langkah bisa mengambil alih seluruh perjuangan Palestina–mengesampingkan Otoritas Palestina di Tepi Barat dan Yordania dan semua negara Arab. Kesalahan besar.

Menyerang Yerusalem dengan roket melewati garis merah Israel yang besar dan mendorong Tentara Israel untuk memberikan pukulan serius ke jaringan terowongan Hamas di seluruh Gaza dan pabrik amunisinya, umumnya hanya memperparah penderitaan hidup di sana di bawah Hamas. Dengan melakukan itu, Tentara Israel juga mengirim pesan ke Hizbullah di Lebanon: Jangan berpikir Anda bisa mengalahkan kami. Perhatikan: Kami tidak akan terhalang oleh opini publik global di Gaza atau Lebanon jika Anda mengancam kami dengan rudal.

Saya berharap dapat mengatakan bahwa semua ini akan menghasilkan pemikiran ulang yang mendalam oleh Bibi atau Hamas, tetapi saya meragukannya. Selama 12 tahun terakhir Bibi memiliki satu misi–untuk menjaga Hamas dan Otoritas Palestina tetap lemah dan terpecah sehingga dia bisa datang ke Kongres AS setiap tahun dan berkata, “Oh, astaga, saya ingin berdamai, tapi kami tidak memiliki pasangan di sisi lain. Palestina lemah dan terpecah.”

Dan selama 12 tahun Hamas memiliki satu misi: untuk menjaga Netanyahu tetap berkuasa sehingga Hamas dan pendukungnya di Iran dapat memberi tahu pendukung naif mereka di Eropa, di kampus liberal, di media dan di Partai Demokrat bahwa masalahnya bukan Hamas – sebuah organisasi Islamo-fasis tanpa sedikit pun serat demokrasi yang didedikasikan untuk menghancurkan negara Yahudi dan memaksakan rezim Islam seperti Teheran di Palestina – melainkan pemerintah Netanyahu pro-pemukim yang mengerikan di Israel.

Bibi dan Hamas: Mereka saling membutuhkan. Mereka saling memahami. Bilas dan ulangi. Bilas dan ulangi. Bilas dan ulangi.

Untuk sesaat yang bersinar, tampak seolah-olah koalisi Israel yang berbeda mungkin bersatu untuk memutus siklus itu. Ini pasti tidak akan membuat perdamaian dalam semalam, tetapi setidaknya bisa memulai dialog yang berbeda – dialog nyata, di antara semua pihak.

Sebaliknya, kita mendapat momen 6 Januari–momen yang, untuk saat ini, telah berhasil menghentikan peluang transformasi politik. Satu-satunya harapan saya adalah bahwa kegagalan koalisi yang muncul untuk persatuan nasional Off Broadway ini bukanlah pertanda dari apa yang akan datang ke Broadway: “Donald Trump – The Sequel.” [The New York Times]

*Thomas L. Friedman, kolumnis Amerika Serikat berdarah Yahudi. Telah memenangkan tiga Hadiah Pulitzer dan menulis tujuh buku, termasuk “Dari Beirut ke Yerusalem,” buku klasik yang memenangkan National Booker Prize. Tulisan pada kanal “Solilokui” adalah opini penulis, tidak selalu sejalan dengan pendapat redaksi Jernih.co

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close