SanusVeritas

Moderna Klaim Vaksinnya Masih 93 Persen Efektif Enam Bulan Setelah Dosis Kedua

Data itu lebih baik dibandingkan data Pfizer Inc dan BioNTech, yang pada minggu lalu mengatakan kemanjuran vaksin mereka berkurang sekitar enam persen setiap dua bulan, menurun menjadi sekitar 84 persen pada enam bulan setelah suntikan kedua.

JERNIH–Moderna Inc pada Kamis (5/8) mengatakan, suntikan vaksin COVID-19-nya sekitar 93 persen masih efektif pada enam bulan setelah dosis kedua. Hal itu  menunjukkan hampir tidak ada perubahan dari kemanjuran 94 persen yang dilaporkan dalam uji klinis aslinya.

Itu lebih baik dibandingkan dengan data dari Pfizer Inc dan BioNTech SE yang pada minggu lalu mengatakan kemanjuran vaksin mereka berkurang sekitar enam persen setiap dua bulan, menurun menjadi sekitar 84 persen pada enam bulan setelah suntikan kedua.

Baik vaksin Moderna maupun Pfizer-BioNTech didasarkan pada teknologi messenger RNA (mRNA).

“Vaksin COVID-19 kami menunjukkan kemanjuran yang tahan lama sebesar 93 persen hingga enam bulan. Tetapi ketahuilah, varian Delta adalah ancaman baru yang signifikan sehingga kami harus tetap waspada,”kata Kepala Eksekutif Moderna,  Stéphane Bancel.

Namun, dosis booster akan diperlukan sebelum musim dingin karena tingkat antibodi cenderung berkurang, kata Moderna.

Komentar itu muncul ketika pejabat kesehatan masyarakat di seluruh dunia berdebat tentang apakah dosis tambahan aman, efektif, dan perlu bahkan ketika mereka bergulat dengan varian Delta yang menyebar cepat dari virus corona.

Sementara itu, Pfizer berencana untuk meminta izin untuk suntikan ketiga akhir bulan ini, dan beberapa negara seperti Israel telah memulai atau berencana untuk mulai memberikan suntikan kepada orang yang lebih tua atau rentan.

Kandidat booster

Secara terpisah, Moderna mengatakan studinya terhadap tiga kandidat booster yang berbeda menginduksi respons antibodi yang kuat terhadap varian, termasuk varian Gamma, Beta, dan Delta.

Dikatakan tingkat antibodi penetralisasi setelah dorongan mendekati yang diamati setelah suntikan kedua.

Untuk tahun ini, Moderna telah menandatangani kontrak vaksin senilai 20 miliar dolar AS dalam penjualan dan bertujuan untuk memproduksi antara 800 juta dan 1 miliar dosis.

Mereka juga memiliki perjanjian sebesar 12 miliar dolar AS  pada tahun 2022, dengan opsi untuk penjualan sekitar 8 miliar dolar lainnya dan mengharapkan untuk menghasilkan antara 2 miliar dan 3 miliar dosis tahun depan.

Perusahaan, bagaimanapun, belum mampu mengimbangi produksi Pfizer, saingan yang jauh lebih besar, yang mengharapkan untuk memproduksi sebanyak 3 miliar dosis tahun ini, dan mengharapkan penjualan 2021.

Vaksin Moderna disahkan untuk penggunaan darurat pada orang dewasa di Amerika Serikat pada bulan Desember dan sejak itu telah diizinkan untuk penggunaan darurat atau bersyarat pada orang dewasa di lebih dari 50 negara.

Perusahaan memulai proses pengajuan persetujuan penuh dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS pada bulan Juni dan berharap untuk menyelesaikan pengajuannya pada bulan Agustus.

Mereka membukukan penjualan kuartal kedua sebesar 4,4 miliar dolar AS, sedikit di atas ekspektasi 4,2 miliar dolar yang diambil dari 10 analis yang disurvei oleh Refinitiv. Vaksin COVID-19-nya adalah produk resmi pertama perusahaan dan penjualan hanya 67 juta dolar setahun sebelumnya.

Moderna memperoleh 2,78 miliar dolar, atau 6,46 per saham, mengalahkan ekspektasi kuartalan sebesar 5,96 dolar per saham. [Reuters]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close