Veritas

Seberapa Bahaya Versi ‘Mutasi Ganda’ Covid-19 yang Baru Ditemukan di India?

Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga India mengatakan bahwa perubahan yang terlihat pada mutan ganda “memberikan pelarian kekebalan dan peningkatan infektivitas”.

JERNIH—Deteksi adanya varian “mutan ganda” dari virus corona di India telah menimbulkan kekhawatiran baru tentang kemunculan bentuk baru yang akan menyebar lebih mudah dan menghancurkan respons kekebalan tubuh.

Varian baru ini–dinamai mutan ganda karena memiliki dua mutasi kunci–menjadi lebih umum, terutama di bagian barat negara itu.

The National News, media massa yang bermarkas di Uni Emirat Arab (UEA) melihat mutasi yang terkandung dalam versi baru dan mempertimbangkan pentingnya kemunculannya pada pandemi.

Mutasi apa yang dikandung varian baru?

Analisis genetik telah menemukan bahwa varian baru tersebut mengandung dua mutasi signifikan pada protein lonjakan–bagian dari virus yang menempel pada sel manusia – yang oleh para ilmuwan dikenal sebagai E484Q dan L452R.

Ini muncul melalui proses mutasi normal, di mana kesalahan dibuat saat materi genetik direplikasi. Mutasi pertama mirip dengan mutasi yang ditemukan sebelumnya yang disebut E484K, yang ditemukan pada varian virus corona Afrika Selatan dan Brasil.

E484K disebut escape mutation karena membantu virus menghindari kekebalan dari infeksi atau vaksinasi sebelumnya.

Mutasi lainnya, L452R, juga telah ditemukan pada sampel virus corona di AS, termasuk dalam “varian California”, yang dianggap lebih menular.

Sejalan dengan ini, Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga India mengatakan bahwa perubahan yang terlihat pada mutan ganda “memberikan pelarian kekebalan dan peningkatan infektivitas”.

Pejabat kesehatan India mengatakan bahwa semakin banyak proporsi sampel virus korona dari negara bagian Maharashtra di India barat, yang mencakup kota terbesar di India, Mumbai, mengandung dua mutasi yang signifikan.

“Mutasi ini telah ditemukan pada sekitar 15 hingga 20 persen sampel, dan tidak cocok dengan VOC yang telah dikatalogkan sebelumnya [varian yang menjadi perhatian],” kata pernyataan Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga.

Laporan mengatakan, mutan ganda juga telah terdeteksi di negara bagian India lainnya seperti Kerala, di pantai barat daya, dan Punjab, di barat laut, serta dalam sejumlah kecil sampel di Delhi, yang berisi ibu kota New Delhi.

Di bagian lain dunia – seperti Inggris dan Eropa daratan–varian baru, termasuk varian Kent atau Inggris telah menyebabkan jumlah kasus melonjak.

Sementara jumlah kasus di Maharashtra dan India secara keseluruhan saat ini meningkat, mutan ganda tidak banyak–setidaknya belum—ditemukam untuk sebagian besar infeksi, jadi tidak dianggap berada di balik peningkatan.

Haruskah kita khawatir dengan mutan ganda?

Sementara mutan ganda mungkin lebih mampu untuk menyebarkan dan menghindari pertahanan kekebalan yang sudah ada sebelumnya, itu tampaknya tidak lebih menjadi ancaman daripada beberapa “varian perhatian” lain yang telah muncul sejauh ini.

Profesor Paul Hunter, seorang spesialis penyakit menular dan profesor kedokteran di University of East Anglia di Inggris, menggambarkan varian baru tersebut sebagai “tidak berbeda dengan varian Brasil dan Afrika Selatan, meskipun dengan mutasi yang berbeda.

“Masalah besarnya adalah apakah pada akhirnya itu mulai menyebar dan mengganti varian yang sudah ada menjadi varian dominan, tapi saat ini masih terlalu dini untuk mengatakannya,” katanya.

“Saya cukup terkejut dengan fakta bahwa mereka telah menjadikan begitu banyak mutan ganda, karena begitu juga varian Afrika Selatan, begitu juga varian Brasil dan, pada kenyataannya, begitu pula varian Kent. Setiap varian perhatian memiliki banyak mutasi. “

Bisakah mutan ganda bercampur dengan varian lain untuk menciptakan varian yang lebih berbahaya?

Mutasi baru muncul setiap saat dan cenderung menimbulkan varian baru yang mengkhawatirkan, seperti yang terjadi di Afrika Selatan dan Brasil, dapat menyebar lebih mudah dan menghindari vaksin.

Paspor vaksinasi kemungkinan akan menjadi ‘wajib’ untuk perjalanan di masa depan, prediksi CEO Bandara Dubai, Paul Griffiths. Hormat kami, negara-negara GDFRAC akan menerima validitas semua vaksin ‘pada akhirnya’, kata kepala Bandara Dubai

Namun, Hunter mengatakan pencampuran materi genetik antara virus corona lebih jarang dibandingkan dengan, misalnya, virus yang menyebabkan influenza, sehingga pertukaran mutasi lebih kecil kemungkinannya.

Itu disebut rekombinasi, katanya. “Ketika kita berbicara tentang influenza, itu adalah sesuatu yang sering terjadi dan itulah yang sebagian besar memicu pandemi flu.

Ia memiliki apa yang disebut genom tersegmentasi–materi genetiknya dipecah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil. Virus corona adalah satu bagian besar – jauh lebih sulit untuk menjalani rekombinasi, [meskipun] itu memungkinkan.” [ ]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close