Veritas

Serangan Virus Menguat, Austria Berlakukan Lockdown

Austria memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di Eropa barat, sekitar 66 persen dari populasi 8,9 juta orang. Ada minoritas vokal yang menolak untuk disuntik. Ada sebagian rakyat yang berpikir vaksinasi harus dipaksakan.

JERNIH– Warga Austria menikmati satu gelas anggur terakhir di pasar Natal yang penuh sesak sebelum tirai berupa lockdown diturunkan pada musim liburan yang baru saja berlangsung. Kontan, negara itu segera terjerumus ke dalam “Malam Senyap”, jauh sebelum Natal berlangsung. Ini adalah penguncian keempat Austria selama berlangsungnya pandemi ini.

Ibu kota Austria, Wina, terbangun dengan grogi karena pembatasan baru itu, meski orang-orang berangkat bekerja, membawa anak-anak ke sekolah atau berolahraga di luar ruangan, kurang lebih seperti biasa.

Ini bukan penguncian kejam sebagaimana awal pandemi pada tahun 2020, ketika pergerakan dipantau secara ketat dan lebih cenderung dilarang. Mobil polisi beredar, sesuai dengan janji pemerintah untuk meningkatkan kontrol, tetapi tidak ada pemeriksaan mendadak yang dilakukan.

“Saya sangat kesal dengan penguncian ini,” kata Georg Huber, seorang pengacara dalam perjalanan ke kantor. “Seseorang seharusnya melakukan lebih banyak penelitian, saya tidak tahu, musim panas nanti? Pemerintah seharusnya menerapkan vaksinasi wajib di musim panas, ketika ternyata tidak cukup untuk berharap orang-orang datang secara suka rela. Saya pikir pemerintah ketiduran dalam soal ini.”

Austria memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di Eropa barat, sekitar 66 persen dari populasi 8,9 juta orang. Ada minoritas vokal yang menolak untuk disuntik.

Pemerintah mengumumkan penguncian nasional pada hari Jumat, karena kematian harian rata-rata tiga kali lipat dalam beberapa pekan terakhir dan rumah sakit di negara bagian yang terkena dampak parah telah memperingatkan bahwa unit perawatan intensif hampir mencapai kapasitas.

Pembatasan yang diperbarui akan diberlakukan setidaknya selama 10 hari, tetapi kemungkinan akan diperpanjang untuk 10 hari lagi. Setelah itu pemerintah telah mengindikasikan rencana untuk membukanya sehingga orang Austria dapat merayakan Natal secara normal. Pembatasan, bagaimanapun, akan tetap berlaku untuk mereka yang tidak divaksinasi.

Mulai Senin, orang-orang dapat meninggalkan rumah hanya untuk alasan tertentu, termasuk membeli bahan makanan, pergi ke dokter atau berolahraga. Taman kanak-kanak dan sekolah akan tetap buka bagi mereka yang membutuhkan, tetapi semua orang tua diminta untuk menjaga anak-anak mereka di rumah jika memungkinkan.

Menteri Kesehatan Austria, Wolfgang Mueckstein, mengatakan, penguncian diperlukan untuk menurunkan jumlah infeksi harian baru, yang melonjak hingga 15.000 sehari, dan untuk mengurangi jumlah pasien dalam perawatan intensif, yang saat ini berada di angka 531. Tetapi yang paling penting, kata Mueckstein, hal itu diperlukan untuk membawa bantuan “kepada orang-orang yang bekerja di sektor ini, para perawat dan dokter yang tidak tahan lagi.”

“Ini adalah situasi di mana kita harus bereaksi segera. Satu-satunya cara adalah dengan penguncian, metode yang relatif sulit, untuk menurunkan angka dengan palu kayu,” kata Mueckstein kepada penyiar nasional ORF.

Analis politik mengatakan, pemerintah tidak secara efektif mengomunikasikan perlunya vaksinasi cukup awal, dan banyak orang Austria tidak menganggap kampanye itu cukup serius, setelah mantan Kanselir Sebastian Kurz menyatakan pandemi “berakhir” musim panas lalu. Kurz dipaksa turun dalam skandal korupsi bulan lalu, digantikan oleh menteri luar negerinya, Alexander Schallenberg, yang dalam waktu seminggu memperluas penguncian kontroversial pada yang tidak divaksinasi, menjadi penguncian untuk semua orang.

Schallenberg juga telah berjanji untuk mewajibkan vaksinasi pada 1 Februari, dengan rincian yang masih harus diselesaikan. Para ahli berspekulasi bahwa itu bisa terbatas pada kelompok usia tertentu atau bahkan terkait dengan pekerjaan, seperti yang telah dilakukan Italia. Di Italia, izin kesehatan diperlukan untuk mengakses tempat kerja, dan dapat diperoleh dengan tes negatif selama 48 jam selain vaksinasi atau bukti telah pulih dari virus.

Pada malam penguncian terakhir di Austria, orang-orang berbondong-bondong ke pasar Natal untuk satu malam terakhir sosialisasi publik, dan banyak yang menghabiskan akhir pekan untuk berbelanja liburan sebelum toko tutup. Asosiasi Perdagangan Austria mengatakan penjualan naik 15 persen pada hari Sabtu, ketika garis dibentuk untuk mengambil keuntungan dari kesepakatan “Black Friday“, dibandingkan dengan hari yang sama pada 2019, sebelum pandemi.

Tetapi banyak yang khawatir dorongan menit terakhir tidak akan cukup untuk menyelamatkan musim untuk bisnis yang bergantung pada musim liburan.

Sophie Souffle, yang menjual perhiasan daur ulang di pasar sepanjang tahun, mengatakan dia menghasilkan sebagian besar uangnya selama enam pekan pasar Natal. Bantuan apa pun yang dijanjikan dari pemerintah akan cukup untuk bertahan, katanya, “tetapi itu tidak akan cukup untuk berinvestasi untuk bisnis masa depan.”

Dia melihat sekeliling ketika orang-orang mendatangi stan, lebih memperhatikan barang dagangan daripada membelinya, dan berkumpul dalam kelompok-kelompok kecil untuk menikmati kebersamaan dengan orang lain sebelum pertemuan dibatasi. Dia merasakan lebih banyak keputusasaan daripada semangat liburan.

“Suasananya pra-apokaliptik,” katanya. [Collen Barry/Associated Press (AP)]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close