Crispy

Gejala Ini Paling Banyak Ditemukan Pada Pasien Covid-19

JERNIH – Penelitian terus mempertajam pemahaman kita tentang karakteristik Covid-19, termasuk studi baru yang menyoroti prevalensi gejala tertentu yakni myalgia..

Para peneliti sekarang menganalisis sejumlah besar data kesehatan yang telah dihasilkan selama pandemi untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang gejala yang terkait dengan Covid-19.

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam British Medical Journal (BMJ), seperti dikutip Express.co.uk, kemarin, berusaha untuk mengkarakterisasi gejala Covdid-19 pada suatu populasi di Islandia. Studi ini terdiri dari semua orang yang dites positif mengidap sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) dengan reverse transcription polymerase chain reaction (RT-PCR) antara 17 Maret dan 30 April 2020.

RT-PCR adalah penilaian laboratorium jangka panjang yang dianggap sebagai diagnosis standar emas. Kasus diidentifikasi dengan tiga strategi pengujian yakni pengujian bertarget yang dipandu oleh kecurigaan klinis, skrining populasi undangan terbuka berdasarkan rujukan mandiri, dan skrining populasi acak.

Semua kasus yang diidentifikasi terdaftar dalam layanan pemantauan telehealth, dan gejala dipantau secara sistematis dari diagnosis hingga pemulihan. Di antara 1.564 orang positif SARS-CoV-2, gejala yang paling umum muncul adalah mialgia.

Myalgia umumnya menggambarkan nyeri dan nyeri otot, yang dapat melibatkan ligamen, tendon, dan fasia, jaringan lunak yang menghubungkan otot, tulang, dan organ. Mialgia (55 persen) diikuti oleh sakit kepala (51 persen), dan batuk tidak produktif (49 persen). Demam dan dispnea (kesulitan bernapas) lebih jarang daripada yang dilaporkan sebelumnya.

Terlepas dari prevalensinya dalam penelitian ini, Layanan Kesehatan Masyarakat (NHS) Inggris tidak mencantumkan mialgia sebagai salah satu gejala utama Covid-19. Menurut kesehatan tubuh, tanda peringatan utama adalah suhu tinggi, batuk baru yang terus menerus, dan hilangnya atau perubahan indra penciuman atau perasa. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close